Qatar Merinci Kesiapan Piala Dunia Untuk Keadaan Darurat Kesehatan

Setelah kehancuran yang fatal di Korea Selatan dan kematian di pertandingan sepak bola di Indonesia, kesiapan Qatar untuk keadaan darurat kesehatan di Agen Bola Piala Dunia 2022 dirinci pada hari Rabu.

Pakar kesehatan masyarakat di Qatar menjelaskan – dalam briefing online yang diselenggarakan oleh Organisasi Kesehatan Dunia yang berbasis di Jenewa – persiapan mereka untuk turnamen yang diharapkan menarik setidaknya 1,2 juta pengunjung ke emirat kecil itu.

“Kejutan terjadi tetapi kami siap semaksimal mungkin secara manusiawi untuk peristiwa seperti itu,” kata Dr. Soha Al Bayat dari Kementerian Kesehatan Masyarakat Qatar.

“Ada peristiwa yang terjadi baru-baru ini di negara lain di mana ada korban luka dan ada korban jadi, tentu saja, kami ingat itu,” katanya.

Pakar kesehatan masyarakat menggambarkan Piala Dunia sepak bola, yang dimulai 20 November, sebagai pertemuan massal penonton terbesar sejak dimulainya pandemi COVID-19 pada 2020.

Meskipun Qatar minggu ini mengakhiri pengujian wajib untuk kedatangan internasional, Dr. Al Bayat mengatakan penilaian risiko dilakukan dari “profil penyakit” di semua 31 negara yang datang untuk bermain di turnamen tersebut.

“Kami memiliki alat pengawasan yang sangat kuat, kami memiliki tim pengawasan yang besar,” katanya, menambahkan bahwa jika terjadi “wabah di mana pun di dunia, kami berada di atas itu.”

Pengarahan tersebut juga difokuskan pada persiapan untuk peristiwa “korban massal”, setelah lebih dari 150 orang tewas dalam kerumunan massa pada perayaan Halloween akhir pekan lalu di Seoul, Korea Selatan. Pejabat publik telah meminta maaf atas bencana tersebut.

Sebulan lalu, lebih dari 130 penggemar sepak bola tewas dalam pertandingan domestik di Indonesia di tengah kepanikan yang diperparah oleh polisi yang menembakkan gas air mata. Setidaknya delapan penggemar tewas dalam naksir di luar stadion pada Januari di Piala Afrika di Kamerun. Kegagalan keamanan termasuk polisi yang menggunakan gas air mata juga merusak final Liga Champions pada Mei di Paris.

“Akan ada kerumunan tetapi akan diminimalkan,” kata Dr. Al Bayat tentang delapan stadion Piala Dunia Qatar, mengutip petunjuk yang jelas pada tiket pertandingan yang memberi tahu para penggemar gerbang mana yang harus digunakan.

Hingga 40.000 orang dapat berkumpul di Taman Al Bidda di pusat kota Doha untuk menonton pertandingan di layar raksasa dan hiburan lainnya di situs festival penggemar resmi yang merupakan pusat pertemuan untuk Piala Dunia.

Dalia Samhouri, spesialis kesiapsiagaan darurat WHO di Timur Tengah, mengatakan pelatihan ekstra untuk insiden semacam itu di Piala Dunia dilakukan setelah penilaian fasilitas medis Qatar.

“Kami menyadari bahwa pelatihan penanganan korban massal sangat diperlukan dalam perawatan trauma,” katanya.

Persiapan Qatar untuk insiden kesehatan besar diuji di turnamen Piala Arab Desember lalu dan, setelah peninjauan pasca-turnamen, latihan simulasi lain pada Agustus.

Latihan percobaan juga membahas keamanan makanan dan air, cuaca ekstrem dan kecelakaan, briefing online diberitahu.

Para penggemar yang datang ke Qatar telah disarankan, termasuk di situs web kementerian kesehatan, untuk mendapatkan asuransi perjalanan dan vaksinasi terbaru untuk COVID-19 dan influenza.

Qatar menyediakan perawatan kesehatan penting secara gratis di empat rumah sakit umum bagi pemegang identifikasi turnamen yang dikenal sebagai Kartu Hayya.

“Qatar adalah salah satu negara,” kata Dr. Samhouri dari WHO, “yang dapat kami katakan dengan aman bahwa kami memiliki kapasitas yang kuat.”